Ramadhan Sekarang Telah Jauh Berubah.....

7/01/2015 , 0 Comments

Tahun ini, alhamdulillah kita semua masih bisa bertemu dan "bermesraan" dengan Bulan Ramadhan 1436 H. Buat gue sendiri, ramadhan kali ini merupakan ramadhan ke 18 yang gue temui (17x lengkap, satu lagi sebagiannya ketika masih di rahim ibu). Dalam beberapa kali kesempatan itu ada memori masih tersimpan di kepala, juga perubahan-perubahannya antara dulu dan sekarang..


Sahur
Sahur jadi permulaan puasa, walaupun nggak wajib tetap penting karena jadi penyedia tenaga tubuh kita ketika puasa. Ada perubahan yang bisa gue sadari di waktu-waktu sahur pada bulan ramadhan. Di sekitar rumah gue, dulu, lumayan rame orang-orang yang ketika waktu sahur ada di masjid ngumumkan bahwa waktu sahur sudah datang. Tapi sekarang entah kenapa kebiasaan itu perlahan menghilang, terakhir kemarin pengumuman yang ada itu terjadi jam 4.15 itupun cuma 1 orang yang ngelakuin.


Kalo dulu, pengumuman sahur itu nggak cuma sekali dan nggak cuma satu orang yang melakukan. Mulai dari jam 2.30 ada yang ngumumin, jam-jam 3.00 ada, begitu seterusnya. Entah kenapa sekarang mulai meluntur gitu kebiasaannya, padahal itu (dulu) lumayan membantu masyarakat sekitar untuk bangun sahur.

Subuh dan Pasca - Subuh
Gue inget banget jaman kecil dulu ngapain aja setelah selesai sahur. Siap-siap sholat subuh, berangkat ke masjid untuk sholat jamaah, ketemu temen-temen di masjid ngerencanain habis subuhan mau ngapain aja, sholat subuh dengan mikirin 'agenda' setelah subuh khusyuk, selesai sholat pulang sebentar ngebalikin sarung, setelah ngebalikin sarung langsung cus main sama temen-temen sepantaran. Setelah subuh itu waktu yang paling gue tunggu pokoknya. Yang jelas kita semacam jalan-jalan pagi gitu, tujuannya bisa macem-macem, kadang keliling desa, kadang nyemplung sawah nyari kerang sawah, kadang ke pinggir jalan besar yang sepi bener  atau ke dealer besar yang belum buka untuk sekedar main mercon, atau sekedar ke rental PS main PS sampe jam 7 walaupun kalah melulu.


Sekarang ini, gue ngerasain subuhan begitu sepi dari yang namanya anak-anak. Ketika jalan-jalan pagi pun sama sekali nggak nemuin yang namanya rombongan anak-anak lagi main setelah subuhan. Padahal dulu sekali main gue bisa ketemu rombongan anak-anak lain 2-3 kali. Entah apa yang bikin itu terjadi, padahal anak-anak kecil disini semakin lama semakin bertambah, bukannya berkurang.

Ketika Menghadapi Lapar dan Haus
Setiap orang ketika puasa pasti mengalami yang namanya lapar dan haus, gue sendiri inget banget gimana cara kita dulu, cara anak-anak kecil dulu menyikapi yang namanya kelaparan dan kehausan. Dulu, yang gue lakuin adalah bolak-balik merhatiin jam di siang hari, ketika hari sudah sore tapi dirasa kok lama banget nggak magrib-magrib, yang gua lakuin adalah tidur. Dan bangun -atau dibangunin- ketika udah masuk waktu berbuka. Yang lebih ekstrim, gue kumur-kumur untuk ngeredain mulut kering (walaupun sekarang gue sadar itu rawan) dan mandi siang-siang sampe 7x karena dunia kerasa panas benget dan bikin lemas badan -disisi lain mandi berasa bikin semangat balik lagi.


Sekarang, yang terjadi adalah siang-siang gini kaya nggak ada lagi anak-anak yang kelaperan - kehausan. Mereka yang puasa kaya biasa biasa aja gitu. Ya gimana enggak, aktifitas mereka ketika puasa pun ikut "puasa". Apalagi dengan keadaan yang pagi pagi mereka lebih prefer tidur ketimbang jalan-jalan pagi. Juga mainan mereka yang cuma ngabisin tenaga seujung jempol. Yaudah nggak mungkin ngelakuin hal konyol macam mandi 7x sesiang deh-

Tarawihan
Sholat tarawih jadi salah satu ciri khas yang ada di Bulan Ramadhan. Begitu juga ada ciri khas yang gue inget di jaman dulu terkait budaya  tarawihan. Jaman gue kecil yang namanya tarawihan itu pasti anak-anak kecilnya buanyak, pake banget. Dulu itu, anak-anak lemah iman semacam gue ini pasti nggak konsisten ikut tarawihan. Biasanya kita setelah sholat isya' cabut keluar masjid untuk memulai permainan sumput kelompok malem-malem, ngelakuin permainan itu sampe ada yang ngambek nggak mau ngelanjutin tarawihan selesai. Atau yaa, mungkin sekedar becanda main mercon nakut-nakutin anak cewek gitu-


Tapi sekarang, semakin kesini semakin sepi aja anak-anak ke masjid. Atau kalaupun ada yang ke masjid itu cuma tahan sholat isya' habis itu menghilang -pulang, bukan main sama temennya. Apa mungkin itu karena orangtua nggak mau anak-anak ternyata bukannya tarawih tapi malah main ya? Tapi dengan kondisi dulu yang anak-anak banyak ke masjid walaupun main itu lebih baik deh keliatannya daripada sekedar nganggur dirumah.

Begitulah, gue sedikit merasa kehilangan nuansa ramadhan. Ramadhan yang dulu bukanlah yang sekarang (nab)

0 komentar: