Liburan Mau Ngapain Aja?

6/22/2015 0 Comments

Selamat datang di libur panjang! Libur akhir tahun pelajaran kali ini lebih panjang ternyata, itu karena kebanyakan sekolah pada dijamak liburnya, libur semester dikombinasikan dengan libur ramadhan-lebaran. Pun begitu walaupun ada yang masuk palingan yaa sekedar pesantren kilat. Seperti biasa pasti banyak yang ngerasa biasanya liburannya seakan nggak ada guna, saran berikut dibawah mungkin bisa jadi referensi buat kalian biar liburannya sedikit anti-mainstream (y)



Buat KTP-SIM
Mungkin banyak dari kalian yang masuk "sweet seventeen" di tahun ini tapi belum buat KTP (termasuk gue:D), nah kalo sebelumnya mungkin belum sempet atau apalah berarti liburan ini adalah waktu yang paling tepat buat ngurus itu KTP. Segera diurus aja gan, biar segera jadi warga negara yang sah(y)


Terus juga bisa ngurus SIM. Prioritas mungkin SIM C dulu, kalo mungkin udah lancar nyetir mobil bisalah dijamak SIM A. Nah kalo udah punya SIM kan enak, setiap ada razia-razia gitu nggak bakal kena masalah, nggak deg-degan lagi, dan pastinya jadi pengendara yang baik sekaligus warga negara taat peraturan. Udah sah jadi warga negara, taat peraturan pula. Kan keren.

Belajar Nyetir Mobil
Kebanyakan dari pembaca pasti belum bisa nyetir mobil dengan baik. Padahal nyetir mobil itu salah satu skill yang bakal baik banget kalo bisa dikuasai sebelum kita beranjak dewasa.


Selain itu, biasanya kalo libur kita butuh kegiatan yang bener-bener bisa ngikis waktu luang, karena ketika libur waktu luang kita terlalu banyak biasanya. Belajar nyetir mobil yang notabene butuh kesabaran dan ketelatenan juga dijamin bakal bikin kita lebih dewasa sikapnya. Belum lagi nanti kalo udah bisa nyetir bisa ngegantiin bapak nyetir mobil, atau malah bisa sesekali main bawa mobil. Bayangkan rasanya.

Main Ke Rumah Keluarga-Kerabat
Kita lahir di dunia dari  keturunan-keturunan tertentu, dan hampir bisa dipastikan kita punya yang namanya keluarga, kerabat, ataupun saudara. Hubungan kekeluargaan itu harus kita jaga, sebagai bagian dari sifat dasar manusia yang nggak bisa hidup sendirian.


Keluarga - kerabat kita sebenernya pasti banyak banget, dan kebanyakan dari itu pasti kita nggak terlalu akrab, atau bahkan nggak kenal sama sekali. Padahal kalo bisa akrab dengan keluarga - kerabat otomatis jaringan kita bertambah, silaturahim juga jadi baik. Pasti banyak sodara yang nggak kita kenal sama dia, padahal bayangin aja serunya kalo kenal semua sodara sampe tingkat "adeknya omnya sepupunya ponakannya tantelo" atau yang lebih parah lagi ngejelasinnya. Kalo bisa banyak kenal sodara-keluarga-keraba, bisa-bisa kemana mana kita dapet akomodasi + konsumsi gratis tuh, kan bisa puas travelling:9

Piknik
Mungkin kita terlalu lelah ngejalanin rutinitas selama berbulan bulan. Atau mungkin banyak dari kita yang lama nggak pulang ke rumah setelah jadi anak rantau.


Pikinik bisa jadi solusi yang ngeramein liburan nih, sekaligus juga jadi waktu buat sekedar refreshing - asik asikan biar bisa ngelepas penat. Mau kemana pikniknya? Macem-macem, bisa yang mainstream dengan menjelajahi mall-mall baru di kotamu atau main ke pantai-pantai populer yang bisa bikin kita sedikit keliatan nge-hitz gitu. Atau yang anti mainstream bisa coba main air nyebur kali (kan udah lama nggak ngelakuin hal yang childish gitu), mancing ikan di kali atau empang yang sudah pasti jarang dilakuin, atau bahkan sekedar ikutan temen atau sodara di pedesaan ngangon sapi/kambing. Kan asik.

Nostalgia
Kalo kata Pak Chairul Tanjung, "Saya adalah akumulasi dari masa lalu". Nah, berarti sudah seharusnya kita akrab dengan masa lalu kita, karena berkat mereka-mereka lah kita jadi kaya sekarang. Sesekali, nostalgia itu wajib...


TK, SD, SMP, temen TK, temen SD, temen SMP, temen rumah, guru TK, guru SD, guru SMP, mantan pacar TK, mantan pacar SD, mantan pacar SMP *eh. Nah baru sebagiannya aja udah sebanyak itu, udah puluhan item yang bisa dinostalgiakan. Dengan nostalgia kita bisa tetep akrab dan menjaga silaturahim sama mereka-mereka, suatu saat yang namanya silaturahim itu pasti bakal berguna.  Gimana kira-kira nostalgianya? Bisa dengan reuni misalnya kalo sama temen sekolah dulu, atau kalo sama temen rumah tinggal main-main bareng aja ngidupin mercon pas taraweh sampe dimarahin takmir mesjid hehe:D

0 komentar: