Kita Coba Memaknai Bulan Puasa

6/18/2015 , 0 Comments

Gue sebenernya bingung gimana harus memaknai bulan puasa. Tapi semoga dengan nulis tulisan ini gue bisa mulai paham sekaligus bikin para pembaca sekalian paham  gimana cara yang baik memaknai bulan puasa.


Sederhana, bukan foya-foya
Kalo masuk bulan ramadhan biasanya mall rame, pasar rame, makanan di rumah jadi melimpah ruah juga enak-enak, dan lain sebagainya. Bahkan terbukti kemaren jalanan padat banget di H-1 ramadhan, terkesan kaya semua orang keluar rumah gitu.

Di tengah perjalanan bulan ramadhan, yang terjadi adalah setiap ibu pengen masak enak dan spesial karena harus masak buat sahur dan buka yang dianggap sebagai momen spesial tahunan. Anak-anaknya pun nggak mau kalah, pengen sering-sering buka bareng dan segala macemnya. Belum lagi di penghujung bulan ramadhan seluruh anggota keluarga ngebet pengen beli pakaian baru buat lebaran. Padahal, dengan ibu-ibu yang selalu berusaha memasak masakan spesial, anak-anak yang selalu pengen buka bareng dan main kembang api-petasan sama temen-temennya, juga seluruh anggota keluarga yang ngebet pengen beli baju baru itu semua menggambarkan bahwa di bulan ramadhan pengeluaran keluarga justru jadi makin boros.


Padahal kita semua tau dengan adanya puasa, itu berarti menahan hawa nafsu termasuk hawa nafsu untuk ber-boros-boros ria, atau istilahnya "foya-foya". Belum lagi dengan puasa, dimana kita yang tadinya makan 3x sehari jadi 2x sehari, harusnya malah berkurang pengeluaran buat konsumsi makanan-minuman tapi justru terkesan tambah bertambah pengeluaran untuk pangan di bulan ini. Juga puasa yang (konon) mengajarkan kita buat berperilaku prihatin, bertindak sederhana, harusnya mengurangi kita ngelakuin perbuatan foya-foya dalam bentuk apapun.

Jadi, cobalah untuk "beli secukupnya, kalo kurang baru tambah lagi". Bukannya "beli berlebihan siapa tau kurang". (y)

Konsistensi, bukan sekedar euforia
Entah kenapa, biasanya ketika bulan ramadhan orang-orang jadi rajin ibadahnya. Tergambar jelas dari jamaah shalat subuh yang biasanya cuma setengah shaf bisa bertambah jadi hampir dua shaf di bulan puasa.

Pertanyaannya, setelah ramadhan bisa kembali rajin ibadah nggak? Biasanya -dan umumnya- sih enggak. Nah yang kita butuhkan adalah ibadah harus dilanjutkan tingkat ke-rajinannya selepas bulan puasa. Nggak berhenti disitu aja -habis bersih setelah lebaran.


Bisa kok kita lanjutkan terus nanti kalo sudah lepas dari puasa - lebaran. Dari rajin shalat jamaah, mengurangi omongan yang kurang berguna, tetep banyak ngaji, terus ngelakuin banyak ibadah sunnah. Jadi bukannya cuma "hangat-hangat tahi ayam", bukan sekedar meriah karena ada bulan puasa, kalo kaya gitu kan malah riya' kesannya. Terkesan ibadah di waktu-waktu tertentu aja pas orang-orang lagi perhatian sama yang namanya ibadah.

Bersyukur serta pengamalannya
Di awal bulan puasa biasanya orang-orang banyak yang bilang "alhamdulillah masih ketemu bulan puasa lagi, masih ketemu bulan ramadhan lagi". Tapi biasanya sebatas itu aja.

Bersyukur itu nggak cuma ucapan lho, bersyukur itu ada tiga; hati, ucapan, dan perbuatan. Itu yang harus diingat bener-bener. Biasanya ucapan bisa menggambarkan rasa syukur, tapi hati belum tentu bisa kayagitu, apalagi perbuatan.
=
Bisa jadi di awal kita sudah nyiapkan ucapan dalam bentuk pesan singkat ke puluhan orang, juga ketika ketemu teman, kerabat, atau siapapun pembahasannya pasti tentang nggak kerasa udah mau ketemu ramadhan lagi, alhamdulillah masih bisa ketemu ramadhan, dan lain-lain. Tapi, coba untuk mensyukuri lebih dari sekedar itu. Pertama dari hati kita ketika puasa, udah bisa ngerelain dengan baik rasa lapar dan hausnya atau belum? Kedua dari perbuatan kita ketika puasa, udah bisa ngelakuin hal-hal normal-normal aja walaupun puasa?.

Yap, rasa syukur ketika puasa bisa dinilai dari keterbukaan hati nerima apa adanya tanpa mikir yang enggak-enggak. Juga dengan perbuatan kita yang biasa-biasa aja walaupun kita lapar dan haus.

Eng.. semoga nggak terlalu telat deh ya post ini walaupun dibuat pas udah masuk bulan puasa. Malah semoga bisa buat kita mulai introspeksi sedini mungkin mumpung masih di hari pertama puasa. Last but not  least, Selamat menjalankan ibadah di bulan ramadhan - semoga setiap kita menjadi insan terbaaik saat pelaksanaan maupun setelah pelaksanaannya:)

0 komentar: