Persetan dengan Popularitas Semu

4/23/2015 1 Comments

Fenomena anak muda jaman sekarang dan gue pun inget dengan masa masa dimana gue juga sempet terjebak di dalamnya, dan sekarang sedikit sedikit masih ada bekasnya.
Jadi gini, elu perhatiin banyak orang yang sekarang keranjingan sosmed (facebook, twitter, dll). Kira kira kenapa mereka punya begituan? Salah satu alasan utamanya adalah kepopuleran. Nggak percaya? silahkan introspeksi diri coba, bener apa enggak kata kata gue itu. Mungkin kalo generasi agak lawas pake facebook ngincer puluhan like-comment. Atau yang sekarang-sekarang ini pake twitter ngincer banyak banyak retweet, path ngincer banyak visit, instagram ngincer banyak love, dsb.

Kalo dipikir, ketika kita masih ngelakuin itu semua, bener kata orang yang bilang bahwa sosmed itu nggak berguna dan cuma buang buang waktu. Sosial media nggak ada gunanya kalo elu cuma ngepost buat ngincer popularitas disitu, karena sebenernya sosial media itu gunanya buat "mendekatkan yang jauh".

Udah kena satu diatas, penggunaan sosmed yang terkesan nggak berguna. Yang selanjutnya adalah tentang popularitas. Gue bilang salah kalo elu pengen cari popularitas di sosial media, yang pertama karena tujuannya yang udah gue sebut tadi dan yang kedua adalah tentang popularitas yang cuma ilusi atau di judul gue sebut dengan "Popularitas Semu''. Ya, popularitas yang elu dapet di sosial media itu ilusi doang, palsu, semu.


Gue punya (beberapa atau malah banyak) temen yang di sosial media dapet atensi puluhan dari ''followers'' atau ''friends''nya. Tapi nyatanya mereka nggak ada apa apanya di dunia nyata, kalo ngomong atau ngelakuin sesuatu juga nggak sedahsyat aktivitasnya di media sosial. Karya secukupnya, belajar biasa-biasa aja atau malah di bawah rata-rata, keberadaannya juga sering dianggap ''oh'' doang sama banyak orang, dan lain sebagainya. Sebenernya nggak apa apa nyari popularitas di sosmed, asal bisa konsekuen juga, kaya itu publik figur yang dia heboh di sosmed tapi di dunia nyata emang banyak penggemarnya.

Pedes ya tulisan gue di atas? Hehe.. Yaa, harus gue akui gue juga bisa dibilang nyari popularitas, dengan gue punya blog contohnya, atau dengan adanya twitter dan sosmed lain. Tapi gini, gue punya sosmed tapi gue tetep selalu berusaha ngembangin aktivitas gue di dunia nyata lebih baik dari aktivitas dunia maya gue. Walaupun kadang masih kebawa pengen dapet popularitas (semu), karena jujur gue dulu juga termasuk orang yang nyari popularitas di dunia maya. Bisa dilihat tweets di twitter - status dan friends di facebook misalnya.

Sekarang mending gini aja, setiap mau beraktifitas di media sosial niatin dulu dengan baik apa yang dituju. Apa mau nyampah doang, cari popularitas, atau emang bener bener mau ''mendekatkan yang jauh" dan memberi manfaat (atau minimal inspirasi) buat orang lain. Kalo masih mau buat tujuan yang nggak berguna atau bahkan buang buang waktu mending belajar perbaiki dunia nyatamu dulu deh. Persetan dengan popularitas semu dan antek-anteknya :)

1 komentar:

  1. Menurut saya itu hanya tergantung dari pribadi aja sih. Apalagi di jaman sekarang hampir semua orang beralih ke instagram dan ingin menjadi selebgram. Mending kalo jadi selebgram di bayar nah ini menjadi selebgram cuma dapet like doang

    BalasHapus