Banyaknya Alasan untuk Nggak Pacaran (3)

3/01/2015 0 Comments

Jadi gini, kaitannya dengan jaman sekarang banyak orang yang dibilang nggak gaul, atau minimal kena stereotip kurang gaul kalo dia nggak punya pacar. Tapi nyatanya justru yang pacaran itu yang kurang baik, berikut silahkan dibaca..

Sekedar "blow-up"
Lu tau kenapa jaman dulu orangtua/ kakek nenek kita jarang yang pacaran? Lu tau kenapa sekarang-sekarang ini pacaran jadi semacam trend atau malah dianggep sebagai keharusan?
Tiap hari ada ribuan ginian, yaudah mabok semua
Jawabannya adalah "blow-up". Pembahasan tentang pacaran dan semacamnya terus digaungkan sama pihak-pihak tertentu (entah itu siapa) dan akibatnya adalah hasil gembor-gembor itu nyebar sampe media-media sosial. Nggak salah sih sebenernya, gue cuma kasian aja sama anak-anak jaman sekarang yang seumuran gue jadi kegoda buat pacaran, cuma gara-gara terpengaruh propaganda yang nyebar dimana-mana. Tiap hari, tiap jam, tiap menit, tiap detik.

Emang nggak semua, tapi hampir semua pacaran gara-gara terpengaruh, bukan membawa pengaruh sendiri dari keinginan/kebutuhan diri sendiri. Otomatis, kalo elu pacaran bakal termasuk ke orang yang cuma terpengaruh gembar-gembor aja, tanpa pertimbangan yang lebih penting.


Ada substitusi kok
Lu pada pasti tau istilah ini, "kalau cukup pake kipas angin nggak usah pake AC. lebih ekonomis dan ramah lingkungan." Sama halnya dengan pacaran, kebanyakan orang yang pacaran dasarnya ngisi waktu luang. Karena kebanyakan waktu luang itu nggak enak. Jaman dulu orang orang yg lebih tua dari kita nggak perlu pacaran karena mereka punya kegiatan yang bikin mereka merasa cukup. Nggak kesepian nggak galau dan blablabla lainnya.

Jaman dulu mungkin mereka lebih fokus ke kerja cari penghidupan, dsb. untuk bikin nggak nganggur dan sekedar ngabisin waktu dengan pacar. Nah sekarang pun gitu, ada ganti dari pacaran yang juga bisa ngisi waktu luang, lebih bermanfaat malah. Misal organisasi, intensif nekunin hobi, masuk komunitas, dan banyak lainnya. Itu kegiatan yang gue sebut jadi alternatif bisa ngelatih soft-skill dan berguna buat masa depan, lah kalo pacaran bisa ngelatih apa? ._.


Kerjaannya orang kurang kerjaan
Mirip-mirip dengan yang diatas, kita bisa liat keadaan remaja jaman sekarang yang banyak banget waktu luangnya. Bukan apa-apa, itu semua karena jaman sekarang modelnya nggak kaya dulu yang setiap anak pasti dituntut ngebantu orangtua dan ngelakuin pekerjaan lainnya.


Nah kalo sekarang itu nggak ada tuntutan semacam itu, jadi sebenernya kuncinya ada di kita mau terlena dengan keadaan tanpa tuntutan atau mau nyiptain tuntutan baru biar kita tetep bisa punya etos dan semangat sebaik remaja jaman dulu. Orang-orang yang pacaran itulah gue bilang nggak bisa nemuin tuntutan yang pas buat dia ngisi waktu luangnya, akhirnya cuma bisa pacaran deh, kegiatan yang banyak banget nggak baiknya seperti yang udah pernah gue jabarin sebelumnya..


Bawaan zaman, tapi bukan tuntutan zaman
Seperti kita ketahui bersama (*ngomong gaya pejabat*) bahwa pacaran itu trend-nya terus berkembang seiring semakin tua-nya zaman. Pacaran semakin tertebar dimana-mana, jadi bahasan tiap hari, jadi bahan omongan dimana-mana, dsb. Walaupun gitu, pacaran tetep sekedar trend dan nggak bakal jadi kebutuhan pokok manusia yang harus dipenuhi karena ikut arus perkembangan zaman.

Misal kalo jaman sekarang kita nggak punya hape kita bakal kesusahan banget mau komunikasi, susah banget mau lebih aktif kordinasi satu sama lain, susah banget mau ngehubungi orang yang kita butuhin, dll. Tapi kalo pacaran, dengan nggak pacaran nggak bakal pengaruh ke hidup kita kok. Galau? kita masih ada temen, keluarga, dan Tuhan pastinya. Kurang kerjaan? Masih banyak peluang buat kita nyalurin passion. Kesepian? Itu mah gara-gara terlalu bawa perasaan doang. Liat nih gue, nggak pacaran tapi tetep hidup, aktif, sehat, segar alami :p


Akibat terlalu baper
Tau apa awal dari adanya pacaran? Yap, proses baku-tembak. Jauh sebelum baku tembak-terjadi ada yang namanya kesepian, galau, kena pengaruh blow-up media, dan sebagainya. Biasanya, semua jadi gawat karena banyak banget orang yang terlalu baper (bawa perasaan, lho), gawatnya gimana? terlalu baper bikin orang mikir "gue kesepian" "galau, keingetan mantan terus" "gue harus cari pacar" "gara-gara jomblo jadi berasa cupu" "dia ngode keras gitu, minta ditembak nih" "dia baik, cakep, pasti keren kalo gue jadi pacarnya".

Padahal gini, emang kesepian itu cuma pacar obatnya? temen, keluarga, kegiatan bermanfaat nggak dianggep gitu? galau itu gara gara mantan atau elu yang terlalu baper? emang semua jomblo cupu? emang nggak ada bocah cupu yang punya pacar? kode keras kan menurut elu, lah kalo dia cuma asbun? jadi elu merasa nggak keren kalo nggak jadi pacarnya? keracunan apa lo? | Itu baru sebagian, dan keliatan banget ungkapan itu muncul gara-gara terlalu baper, nggak dipake logikanya. Dengan terlalu baper setiap orang bakal ngelupain "mau ngapel pake duit siapa? minta mak-bapak lagi?" "pacaran mau berapa lama? sampe nikah? eh paling 3 bulan juga udah putus" "kalo putus, galau lagi dong" "sering putus mantannya banyak dong? terkesan murahan gitu".. Ah sudahlah, masih banyak yang lain, cuma dicukupin dulu aja ngebully-nya hehe


Cukup ya, 5 dulu. Masih banyak lainnya di inventory, ntar lah lain kali gue lanjutin lagi, kasian sama yang gue bully nanti malah nyas-nyes seharian hehe. Yang jelas coba mikir berulang dan mikir kedepan kalo mau ngelakuin sesuatu, bukan berarti nggak boleh pake feeling, tapi justru harus nyeimbangin antara feeling dengan logic. Siapapun itu. Selamat meresapi (lagi, dan lagi)

0 komentar: