Balada Begal

3/02/2015 , 0 Comments

Begal. Akhir-akhir ini jadi trend. Begal lagi rame-ramenya muncul di seputaran Jabodetabek, hampir setiap hari ada begal beraksi. Ada yang cuma ngincer motor, ada yang juga sampe ngelakuin penganiayaan - bawa senjata tajam dan bisa bikin nyawa melayang juga. 


Pelaku-pelaku begal itu banyak yang asalnya dari Lampung, yap tanah kelahiran gue. Itulah kenapa gue ngerasa perlu ngebuat posting tentang begal ini, tapi dari sisi lain pastinya, bukan dari yang kebanyakan jadi bahan omongan orang, karena gue bukan pengamat, bukan sosiolog, dan bukan psikolog. Check it out

Mungkin, kehilangan "pekerjaan"
Begal itu gan, udah ada dari jaman dulu dulu banget di Lampung. Dari gue kecil sampe sekarang yang namanya begal nggak pernah lepas dari perbendaharaan kata orang-orang di Lampung, dan bahkan itu jadi salah satu bahan omongan tentang Lampung, contohnya gue yang sering ngobrol dengan temen yang tau dikit-dikit tentang begal, misal "beneran kah ada yang malakin motor tiba-tiba pas lagi jalan?" "kalo di Lampung serem ya banyak jalan sepi, rawan begal pula" "gue diceritain tetangga yang supir truk kalo di Lampung rawan begal/bajing loncat katanya" dan lain sebagainya.
Mungkin karena saking lamanya begal merajalela di Lampung, para warga sana udah biasa dan paham apa yang kudu mereka lakuin dalam perjalanan biar nggak kena begal. Itu terbukti dengan semakin kesini sekitar Lampung keliatan makin aman aja. Dan (mungkin lagi) para begal itu jadi kehabisan lahan garapan, jadilah mereka merantau ke Jabodetabek; orang-orangnya banyak yang lebih kaya, pada polos-polos tentang begal, pada jojong aja keluar malem, dan pada kurang peduli dengan kemungkinan-kemungkinan yang ada selama perjalanan. Nah dengan keadaan itu, Jabodetabek jadi lahan garapan yang menggiurkan toh? Jadilah para begal yang kekurangan lahan garapan pada bermigrasi ke Jabodetabek. Mungkin lho ya..

Ramenya kasus begal, malah bagus
Wahai para pihak terkait, baik penegak hukum maupun orang yang ikut berinteraksi dalam pusaran kasus begal, jujur gue malah seneng ada banyak kasus begal yang dibahas belakangan ini. Kenapa?
Karena dari dulu begal di Lampung selalu lestari, nggak pernah ada habisnya, nggak pernah ada matinya. Malah denger-denger ada satu kampung yang isinya mayoritas komplotan begal, dan begal itu di Lampung dipandang sebagai kasus biasa aja walaupun kalo dihitung serius kerugian yang ada bisa sampe angka miliar atau malah triliunan. Mungkin warga Lampung ketika tau kasus begal banyak muncul di Jabodetabek sekedar ketawa sambil becanda atau ngeluarin ocehan sarkastis aja tuh.
Dari dulu gue kecil sampe sekarang gue bertahun-tahun di tanah orang, setiap ada orang mau ke pergi ke suatu daerah (di Lampung) pasti salah satu pertanyaannya adalah "aman dari begal nggak?". Kaga pernah ada tindakan serius kaya sekarang yang pelaku dikejar-kejar sampe ujung hutan. Yaudeh gue bersyukur aja dengan membesarnya kasus ini, karena nanti kalo ada pihak terkait yang jeli pasti bakal bikin solusi nyelesaiin begal sampe akar rumput.

Mau aman? Belajar sama ahlinya
Banyak kasus naik ke permukaan, otomatis banyak orang yang pengen ngehindari musibah kena begal ini. Tapi gimana? Yang ada saran dan asumsi-asumsi umum dimana-mana. Iya sih bisa ngurangi walaupun sedikit, tapi pasti kurang efektif, karena begal nggak sebodoh itu bos :)
Liat nih, contoh nyata tips yang teoritis baget
Kalo mau cara detailnya, elu pada harus belajar langsung sama orang yang akrab sama begal itu.
Pertama, sama warga yang di daerahnya sering ada kasus begal. Bakal ada tips-tips khusus yang nggak bisa didapet dengan ngadelin polisi di sekitar ibukota, apalagi yang sekedar pengamat. Para warga tersebut biasanya udah hapal trik-triknya, dan trik-trik itulah yang bikin kasus begal bisa berkurang drastis dan (mungkin) "mempersempit lahan garapan para begal".
Kedua, tanya langsung sama mantan pelaku. Gue pernah punya tetangga yang residivis gitu (udah tobat dong pastinya), nah dari orang-orang macem tetangga gue itu kita bisa langsung tau apa yang direncanain para begal, gimana bentuk-bentuk aksi para begal, cara yang baik buat menghindari begal dan masih banyak lagi lainnya.

Sudahlah sekian dulu post-nya, gue cuma bisa nyampein pandangan gue aja ya. Kalo ada yang mau minta saran silahkan aja sih, sedikit banyak gue tau tentang begal, karena gue lahir dan besar di Lampung, karena orang Lampung akrab dengan serba-serbi ngakalin begal :D

0 komentar: