Batas Kesabaran Manusia adalah...

12/02/2014 0 Comments

Gue sering denger orang bilang, "sabar ya sabar, tapi sabarnya manusia kan ada batasnya". Kata "batasnya" itu terlalu rancu, dan coba gue jelasin disini. Selamat datang.

Sabar. Punya arti tahan menghadapi ujian, nggak gampang marah.
Ya anggep aja si sabar itu segelnya si marah. Ketika si sabar itu hilang, jadilah si marah keluar menguasai jiwa manusia.

Jangan dianggep marah itu cuma ketika kita teriak-teriak ke orang, mengumpat, dll. Tapi seseorang itu udah bisa dibilang marah kalo setelah dapet ujian (apapun perantaranya) jadi keluar emosinya, nggak kekontrol, walaupun cuma sekedar ngebales perbuatan buruk orang lain. Entah dilampiasin dengan omongan atau perbuatan, itu udah bisa dibilang marah.

Nah dengan adanya sabar, sabar bakal bikin marah menghilang atau bahkan nggak bisa muncul.

Selain itu, sabar juga bukan sebatas nahan marah. Sabar menghadapi orang yang nge-php, sabar sama guru yang nyebelin, sabar ketika diperintah yang aneh-aneh dari yang jabatannya lebih tinggi, atau sabar sama orang yang bikin sakit hati juga bisa.


Cuma, orang-orang banyak yang nggak bisa ngontrol emosinya, dan alasan mereka adalah "sabar manusia ada batasnya". Padahal nggak gitu, manusia dianugerahkan kemampuan untuk bisa bersabar, seberat apapun ujian yang diterimanya.

Kita sebenernya bisa sabar -seberat apapun ujian yang dihadapi, cuma karena terbiasa nganggep kita bukan Tuhan yang sabarnya tanpa batas jadilah kita bikin ungkapan "sabar manusia ada batasnya". Kita juga terbiasa bertindak ceroboh, itu juga jadi salah satu penyebab marah gampang keluar. Belum lagi kita yang terbiasa nggak mikir dengan baik sebelum bertindak.

Kita bisa bisa aja kok ketika dibikin kesel, marah, dan sebagainya cuma diem aja, nggak bales, atau malah kasih senyum. Cuma apa? Kita kebiasa ngeluapin emosi, entah teriak-teriak, jadi bete, marah, atau malah nangis. Mind set kita yang bikin kita nggak bisa sabar. Coba lah mulai sekarang pelan-pelan belajar sabar.


Kalo ada yang bilang "sabar cuma bikin kita makin ditindas", jawabannya adalah enggak, itu salah. Sabar yang bikin makin ditindas itu sabar yang setengah-setengah, sabar yang nggak konsisten dan nggak menyeluruh. Sabar (yang konsisten dan total) itu bakal bikin orang yang ngeselin, orang yang bikin marah capek sendiri. 

Gue dapet contoh paling mantep tentang kesabaran yang konsisten dan menyeluruh (tapi ini dalam agama gue ya), Nabi Muhammad. Sepanjang 23 tahun beliau jadi Nabi selalu sabar, nggak pernah ngeluapin emosinya sama sekali. Ketika dalam cobaan nggak pernah ngeluh, ketika diperlakuin nggak baik nggak pernah marah -pol-polan cuma mengerutkan dahi, atau diem walaupun wajahnya udah memerah. Dan hasilnya? Beliau jadi salah satu orang yang paling berpengaruh ngebawa manusia ke era modern.
Ya, Nabi itu manusia biasa, berarti semua manusia bisa sabar sampe segitunya, kalau punya kemauan.


Jadi, kalau punya kemauan untuk sabar, semua orang bisa jadi sesabar apapun. Dan sabar itu bisa jadi "kunci serbaguna", dimanapun kita berada. Mulai sekarang, tingkatkan level sabarmu!

0 komentar: