IPA atau IPS kah Kira-kira?

8/24/2014 0 Comments

Siang, belum lama ini gua menginjakkan kaki di kelas XI. Gue masih kena kurikulum KTSP, belum dapet Kurikulum 2013, kaya yang kita semua tau bahwa di KTSP penjurusan itu dilakuin sejak kita kelas XI. Nah kebetulan gue kena sedikit permasalahan di penjurusan ini, dan berikut mau gue share..




Jadi gini, gue tergolong siswa yang yaa bisa dibilang lancar-lancar aja dalam hal pelajaran. Semua dari IPA, IPS, sampe agama (karena sekolah gue tipe-tipe sekolah asrama). Dari jaman SMP sampe beberapa waktu lalu, nilai di rapor gua bisa dibilang clear, memenuhi KKM atau bahkan masuk kategori memuaskan.

Ya, dapet nilai rata-rata memuaskan itu dambaan setiap orang, tapi ini ternyata bisa jadi "marabahaya" juga dan itulah yang lagi gue alami sekarang. Setelah kelas X rampung, keluarlah berbagai macam nilai di rapor, dan persis dengan yang gue perkirakan, nilai gue di setiap bidang itu 11-12. Memuaskan dan nggak jauh beda. Dan FYI, gue dari dulu ngincer jurusan IPA.





Di sekolah ada kebijakan yang mau masuk jurusan tertentu harus dapet nilai rapor +3 dari KKM, seperti apa yang gue bilang tadi nilai gue bisa masuk di semua jurusan yang ada; IPA, IPS, dan bahkan Keagamaan. Oke memenuhi syarat. Selain itu juga pernah ada tes minat dan bakat, hasilnya (ini alamiah lho ya) menurut tes itu tadi gue ada bakat di IPA dan IPS. Nah!



Penginnya gue IPA, dan jengjengjeng yang terjadi ketika pengumuman penjurusan adalah gue masuk IPS *beuh. Ini bener-bener diluar harapan gue maupun orangtua, ya walaupun IPA guru-gurunya bikin ngantuk semua tapi tetep aja ada greget tersendiri kalo keinginan masuk IPA itu bisa kesampean. Ceritanya gini; setelah ditelisik kedudukan 1-1 di tes bakat, terus lanjut ke nilai rapor -walaupun sama-sama tinggi ternyata IPS lebih tinggi dari pelajaran bidang lain. Yak, 2-1 untuk IPS. Masih ada satu faktor lagi, yaitu minat yang jelas-jelas gue minat ke IPA. Tapi masalahnya adalah : sejauh ini guru-guru yang nentuin lebih nge-highlight nilai daripada faktor-faktor lain.


So, keadaan terupdate adalah gua masuk kelas IPS -pastinya ikut pelajaran IPS dan diajar guru-guru IPS. Emang bener kelas IPS seru dengan segala macam pelajaran, guru, dan suasananya dan di sisi lain mulai muncul keluhan dalam hal yang sama dari anak-anak IPA. Tapi balik lagi, proyeksi gue IPA. Titik.

Selain segala kengototan gue di atas, ada beberapa pertanyaan dan gumaman yang muncul
Sebenernya lebih baik ikut minat atau bakat sih?
Apa iya kita bakal punya masa depan lebih sip kalo ikut bakat?
Naifnya gue dari dulu ikutnya lomba-lomba bidang IPS
Gara-gara setengah-setengah jadi kehilangan 1 kesempatan lomba deh
Inget jurusan itu berhubungan sama proyeksi kedepan
Apa lebih baik ngalah sama keadaan ya?
Nilai gue yang IPA juga gede kan? Bisa dong pindah
Gue agak bimbang, tapi orangtua minta IPA. Yaudah IPA dong.
dan lain-lain semacamnya..

ahsudahlah, kita tunggu keputusan pemindahan jurusan yang beberapa waktu lalu gue ajukan.


saya tulis saat kegamangan sampai puncaknya.

0 komentar: