Banyaknya Alasan Untuk Nggak Pacaran (2)

6/21/2014 0 Comments

Hey, ini dia posting gue yang anti-pacaran dateng lagi. Bakal gua tambah lagi daftar alasan-alasan untuk nggak pacaran, gimanapun situasi terkini sekarang.

Sebelumnya, definisi pacaran (Purwodarminto, 1976) adalah :
  1. Pergaulan bebas antara laki-laki dan perempuan, bersuka-sukaan mencapai apa yang disenangi mereka.
  2. Pacaran berarti “bergendak” yang sama artinya dengan berkencan atau berpasangan untuk berzina.
  3. Pacaran berarti berteman dan saling menjajaki kemungkinan untuk mencari jodoh berupa suami atau istri.








Tujuan Pacaran
Gini, gua udah sedikit-sedikit mulai nyoba untuk ngelakuin semuanya apapun itu dengan tujuan yang jelas dan sebisa mungkin berguna, clear. Nah, kalo pacaran sendiri gimana? setau gua sih banyak yang nyebut "perasaan itu harus diungkapkkan", "Jodoh itu ditangan Tuhan tapi kita juga harus usaha", dan masih banyak lagi. Tapi, tujuannya apa?


Kalo untuk persiapan nikah, banyak yang pacaran ujung-ujungnya cuma putus, selain itu anak SMP juga banyak yang pacaran, apa iya seusia mereka udah siap-siap nikah?
Kalo untuk "pengendali kelakuan", banyak juga kan yang ndugal ketika jomblo dan ketika pacaran yaudah gitu-gitu aja. Yaiyalah tetep ndugal pacar bukan polisi, pacar bukan Tuhan.
Kalo untuk menyambung silaturahim gua rasa juga nggak tepat. Seperti yang udah gua sebut-sebut, mayoritas muaranya pacaran itu putus (bukan nikah), dan mayoritas couple setelah putus itu statusnya ngambang -antara kawan atau lawan. Belum lagi kasus dimana hubungan perteman-sahabatan jadi ternomorduakan ketika kita punya pacar.

Perasaan
Banyak (banget) yang nyebut dan berargumen bahwa perasaan harus diungkapkan, jangan malah dipendem ntar malah sakit hati, kebanyakan galau. Oke iya (iya-iyain aja), tapi coba kita tilik lebih dalem lagi.


Pertama, dari tata bahasa. Pe-rasa-an, kita bisa nyimpulin bahwa dari kombinasi imbuhan dan kata dasar itu berarti sesuatu yang dirasakan, dirasakan bukan dibicarakan apalagi diungkapkan. Masih belum bisa percaya? Silahkan cek Kamus Besar Bahasa Indonesia yang paling baru, gua berani bertaruh berapapun bahwa nggak ada pengartian perasaan sebagai "sesuatu yang harus diungkapkan".
Kedua, ngungkapin perasaan itu pertaruhan yang nggak menguntungkan. Oke banyak yang nyebut perasaan itu bakal lebih baik kalo diungkapkan, tapi gua rasa (dan juga udah mbuktiin) kenyataannya nggak gitu. Ketika kita ngungkapin perasaan ada kemungkinan diterima dan ditolak, ditolak jelas kecewa, diterima (jadi pacar) pun ada kemungkinan kecewa kalo ternyata dalam perjalanannya kebanyakan berantem-marahan sana sini. Bahkan ngungkapin perasaan untuk cuma sekedar ngungkapin, bukan dengan tujuan pacaran juga 11-12 nggak enaknya (Nah, ini yang pernah gua buktiin hehe..). Nah, itu semua kalo di istilah ekonomi disebut high risk low return (resiko tinggi, keuntungan rendah) dan biasanya yang ngelakuin cuma spekulan amatir cenderung (maaf) goblok.

Siklus Pelaku Pacaran
Orang pacaran kalo jaman dulu okelah sekedar ketemu ngobrol, yang cewek ditemenin temen ceweknya yang cuma bisa ngeliatin dengan kepingin atau parah-parahnya kaya yang di lagunya Benjamin S itulah (karena beda jaman, jadi gua cuma bisa ambil contoh dari film-film retro doang hehe), nah itu contoh ketika Indonesia cenderung "terlindungi" dari film-film barat plus nihilnya koneksi internet. Nah, coba kita liat siklus kelakuan pacaran orang-orang barat jaman sekarang yang mana itu mulai tersebar kemana-mana termasuk Indonesia yaitu pertamanya pegang tangan, cipika-cipiki, terus berani cium pipi pake bibir, berani pelukan, lanjut ciuman bibir-bibir dan sebangsanya, terus kemudian.... lanjutin sendiri lah ya, nggak etis.


Diatas itu budaya barat yang adanya udah sejak jaman dulu (bisa kita liat di film-film barat klasik) dan baru sekitar 2 dekade ini merasuki Indonesia. Tolong jangan ngebantah, kenapa? Karena gua udah ngerti sendiri, gua punya temen yang dia itu pacaran dan udah sampe tahap ke-5 dari siklus yang gua sebut diatas padahal dia dari keluarga baik-baik, keluarga ulama malah. Kalo ada psikolog atau apalah nyebut "kenakalan remaja itu karena pengaruh baik-buruk perilaku orangtuanya sendiri" okelah, tapi kalo ini dengan keluarga sebegitu baik jadinya gua cuma bisa nyalahin pacarannya itu tadi..

Kearifan Lokal
Negara kita, Indonesia punya banyak kearifan lokal yang pada dasar dan tujuannya bagus banget dan itu cocok untuk dilakukan walaupun di era modern karena bisa nge-handle kemerosotan moral yang kerep terjadi. Oke gua pake contoh satu aja; menjaga kehormatan perempuan.

Kearifan lokal yang gua bicarain ini dalam tenggang setelah perjuangan RA Kartini sampe sebelum era reformasi ya.. Gini, kita liat perempuan dulu kalo make pakaian yaa walaupun nggak jilbaban tapi gua berani biang cenderung tertutup dan gak nekoneko (kalo dibandingn dengan masa-masa sekarang), kasus-kasus tindakan asusila juga jarang terjadi, dan satu lagi yang namanya pacaran itu nggak sebanyak yang sekarang ini (bagi reader yang nggak percaya, coba deh tanya orangtuamu). Nah, ada benang merah disitu yaitu pacaran. Ketika kita pacaran, kita bakal selalu nyoba untuk tampil menarik dimata pacar kita -ini teori sosial yang udah terbukti. Tampil menarik itu kalo dalam hal cewek contohnya pake pakaian yang lebih terbuka, ketat, belum lagi tiap hari ngirim foto (dan yang berkerudung bisa jadi ngirim foto-foto tanpa kerudungnya ke sang pacar). Nah baru satu contoh itu aja udah bener-bener ngerusak kearifan lokal, kearifan lokal yang susah-susah dibentuk perlahan dari generasi ke generasi, dari zaman nenek moyang bangsa kita dulu. Mana gembar-gembor tentang budayanya? Kearifan lokal juga bagian dari budaya lho..



Pemuda
Ngerti esensi pemuda dalam suatu bangsa? Ya, pemuda itu generasi pelanjut bangsa. Beban berat di pundak pemuda, karena masa depan bangsa pasti bergantung ke pemuda-pemudanya.


Nah, sekarang coba dipikirin gimana nasib Bangsa Indonesia kalo kerjaan pemudanya pacaran yang besar kemungkinan mengakibatkan nggak konsen belajar, sering galau, manja, buang-buang waktu tiap hari di depan gadget, banyak foya-foya, dsb. Apapun dilakuin demi pacarnya, sok nggak bisa hidup ketika ada masalah sama pacarnya. Pemuda yang baik nggak mungkin pikirannya senaif itu men, ambyar bangsa dan negara kita kalo tiap hari kerjaan pemudanya gitu-gitu doang

Larangan Agama, gan
Pikiran boleh rada liberal, tapi gini-gini gue masih memegang erat ajaran agama. Ada ajaran di agama gue (Islam) yang memerintahkan menjauhi zina, ada yang berpendapat bahwa pacaran dan seisinya itu zina padahal cuma mendekati zina aja udah nggakboleh, dilarang keras. Belum lagi ada larangan keras berduaan sama lawan jenis karena bisa mancing perbuatan-perbuatan buruk.


Betul, pacaran itu termasuk perbuatan yang mendekati zina karena siklus yang terjadi di dalam prosesnya, selain itu pacaran juga secara nggal langsung mengharuskan pelakunya "berduaan". Yaa, okelah secara kasat mata perintah-larangan yang ada di ajaran agama itu nggak beralasan. Tapi coba liat lebih teliti lagi fakta yang ada gimana kelakuan orang pacaran jaman sekarang, ntar pasti kalian yang kurang menghormati aturan-aturan agama bisa ngerti kenapa pacaran punya kemungkinan besar nyiptain efek buruk.


Sekian. Sebenernya masih banyak alasan-alasan kuat lain untuk nggak pacaran, beberapa waktu mendatang kalo sempet bakal selalu gua tambahin. Oiya nyari pacar - pdkt itu lebih gampang daripada mempertahankan keadaan single, jadi kenapa milih yang gampang kalo yang menantang bikin kita lebih "garang"?

0 komentar: