Gagal Go Abroad, gan..

5/03/2014 3 Comments

Oke, selama ini gua udah banyak makan asam garam ngerasain kena php, kalah di lomba, dikhianatin orang, dibikin nyesek dan lain sebagainya. Tapi, gua rasa kegagalan kali ini adalah sesuatu yang paling bikin nyesek. Bakal gua share deh biar kalian juga merasakan penderitaan gua *evilsmile*


Jadi gini, ada agenda pertukaran pelajar tahunan di Indonesia yang cukup tenar diselenggarakan oleh organisasi yang namanya AFS. Sebenernya dulunya platform AFS ini untuk pengadaan volunteer World War tapi sekarang jadi penyelenggara pertukaran pelajar rutin di Indonesia dan itu udah puluhan tahun dan cukup sukses. Konon kabarnya salah satu alumninya itu Bapak Anies Baswedan (perintis Gerakan Indonesia Mengajar, Pemegang Rekor Rektor Termuda di Indonesia, dan sekarang Peserta Konvensi Capres salah satu Parpol). Yap, itulah kira-kira latar belakang penyelenggara student exchange yang gua sebut tadi.

Agaknya yang tengah itu Pak Anies Baswedan deh
AFS itu di Jogja lumayan rame dan kebetulan ada kakak kelas yang lolos seleksi AFS dan banyak cerita gini-gitu, jadilah gua pengen ikut dan ndaftar dan syarat daftarnya adalah mengisi formulir online dan untuk ngisi formulir online harus beli PIN. Okelah fix, akhirnya gua mutusin ikut dan kemudian beli PIN, FYI harga PINnya lumayan nyes buat kantong gua; 50ribu. 

Oke sudah, udah ngeringin kantong, setelah PIN gua pake buat bikin username buat isi formulir ternyata formulirnya njelimet banget kepo banget. Yasudahlah, oke gua isi. Ternyata dalam tahap pengisian yang belum selesai gua lupa password, dan sistemnya rada amatir -gua coba berkali-kali prosedur mbalikin passwordnya teteep aja gakbisa. Oke tekad gua kuat, fix beli PIN lagi, keluar 50ribu lagi. Gua beli PIN itu hari Selasa sore, dimana Minggunya adalah deadline ngerampungin pengisian formulir. Sempet ada keraguan gua bisa ngelengkapin formulir, tapi alhamdulillahnya semua berjalan lancar dan hari Minggu formulir gua siap utk finalisasi. Tapi............


Tapi formulir gua selesaiin jam 9 malem, langsung finalisasi online. Tapi setelah finalisasi online barulah gua sadar bahwa finalisasi resminya ditutup hari itu juga. Jam 6 sore. Ya, oke, masih ada harapan. Gua ada kenalan orang dalem plus bisa nelpon CPnya, tapi....... Tapi ternyata orang dalem itu gak bisa bantu lagi dan CP yang gua telpon bilang gini, "Maaf dek udah nggak bisa" dahgituaja. Oke, sesimpel itu, secepat itu, 100ribu melayang, harapan go abroad secara instan menghilang~


Sudah sudah, gua bukan tipikal orang yang gampang berlarut-larut. Sekarang mending gua bicara tentang faktor penyebab dan keuntungan atau hikmah (cah rapopo biasa bilang gitu) yang bisa disadur dari kisah rapopo ini.. 

Pertama faktor penyebab; gua punya 3 tersangka dalam kasus ini.
1. Koneksi internet, iya koneksi internet yang gua pake full nyebelin. Gimana gak nyebelin? ketika data formulir full dan tinggal foto yang belum kepasang malah nggak mau-mau terupload fotonya. Pantes kan si koneksi disalahin? :v

2. Formulir, iya betul formulir pendaftaran yang kepo banget itu. Gilak bener dah, dijamin untuk ngelengkapin data-data itu nggak bakal selesai dalam 3 hari. Disana kita ditanya identitas keluarga sampek detil, identitas pribadi yang lebih detil lagi, juga ada semacam soal pre-test dan begitulah. Sampe-sampe gua curiga data-data itu bakal dipantau intel Amerika sana :v

3. Gua sendiri, iya gua entah terlalu sibuk atau emang nunda-nunda secara sadar ataupun setengah sadar sehingga usaha gua nyari info, browsing sana-sini, ngumpulin data sana-sini, ngorbanin 100ribu, dan lain lain gak ada gunanya blas.. Sudahlah._.


Sudah sudah, malah nyalahin diri sendiri ah-- mending move-on ke hikmah yang bisa dipanen

Oke, gua penganut kepercayaan bahwa semua usaha nggak ada yang sia-sia, berikut pembuktiannya
Pertama, gua dapet pelajaran bahwa nunda-nunda itu kemungkinan besar berakibat buruk. Oke, gua terbiasa nunda-nunda sesuatu dan hampir nggak pernah "diadzab" tapi karena pada dasarnya salah yasudah kena adzab sebegini keras dah..

Kedua, masalah uang. di formulir AFS ada pilihan beasiswa penuh atau parsial -yang penuh cuma ke Amerika doang, yang parsial buanyak banget pilihan negaranya. Dan gua pilih yang parsial. Yap, beasiswa parsial bakal nguras uang orangtua belasan sampe puluhan juta kalo gua lolos nanti. Dan dengan ke enggak lolosan gua yasudah terjadilah penghematan, kan?

Ketiga, tentang "kebohongan". Yap, dengan perencanaan gua masuk AFS gua udah ngerancang dari tahap pertama (tes tertulis), tahap kedua (wawancara), plus tahap ketiga (pemecahan masalah dalam kelompok). Dan kalo gua jabarin, kalian yang ngerti bisa geleng-geleng sampe leher patah mbayangin rencana kebohongan tingkat dewa gua:v ... (mungkin) Allah nganggep rencana gua itu buruk jadi yaa sudahlah jalan takdir sudah terjadi~

Keempat, bahwa banyak jalan menuju Berlin, iya Berlin bukan Roma karena destinasi paling atas yang gua pilih di formulir itu Jerman. Gua sih suudzon aja, bahwa di masa depan bakal ada jalan yang lebih baik lagi; mungkin lebih murah biayanya, lebih jelas tujuan gua (jujur, tujuan go abroad gua kali ini masih terlalu kasar), nggak ngerepotin orangtua, tanpa nunda masa sekolah satu tahun (FYI dengan ikut student exchange ini entah terpaksa atau enggak peserta harus "tinggal di kelas"), dan lain-lain semacamnya.

Kelima, nambah pahala. Kenapa bisa? ya karena duit 100ribu yang udah gua keluarin nggak terbalas dengan sepadan dan oleh karena duit yang gua keluarin itu nggak terbalas jadi keitung infaq kan? Ditambah lagi kalo gua bisa ikhlas Allah yang bakal mbales itu kedepannya..


Cukup cukup, posting ini udah cukup panjang dan melelahkan. Intinya coba kita bisa lebih mengutamakan ambil hikmah daripada ngeluh, karena aksi ambil hikmah bikin galau, penyesalan, kesalahan, salah-menyalahkan, dan ke-nggakikhlasan berkurang drastis. dahgituaja.

3 komentar:

  1. Tapi,, bagus deh (y)... selamat berkarya :D :)

    BalasHapus
  2. maas abaan ,gua punya info buat yang ke jerman nyaa ,klo soal kuliah disanaa gratis ,yang ga geratis yaa jasaa bahasaa dll dan uang saku buat kebutuhan hidup di sana , sekitar 78jutaa itu buat berkas dri sini yang di urus dan kebutuhan wajib bahasa ,trus syarat doang sii ,klopun pada akhirnya ga dipake ya ga masalah ,bisa balik juga 180jt itu istilah ee buat jaga2 hidup di sanaa gtuu ..
    ini sii info dari lembagaa yang bisa bantu kita ke Jerman gituu ,kapan2 ku jelasin ,klo tertarik sii ,ini kuliahnya geratis ,cuma kuliahnyaa ,sisanyaa ya itu tadi ..
    bedaa sma scholarship ..gtu ajaa ,

    BalasHapus