Isi TV

2/18/2014 0 Comments

pertama, gua pengen nanya dulu, Siapa yang hari ini belum nonton TV sama sekali? Gua yakin pasti cuma <5% pembaca yang belom nonton TV sama sekali.


TV sekarang, masa kini, era modern - globalisasi ini (seakan akan) jadi kebutuhan primer manusia, ada jadwal rutin yang normal + wajar, yaitu masyarakat nonton TV di pagi hari beberapa saat setelah terbangun dari istirahat malam dan sebelum mulai aktivitas di hari itu juga malam hari, sebelum istirahat malam. Tapi itu waktu-waktu nonton TV yang normal, yang wajar. Tapi kenyataanya, sekarang justru lebih banyak yang nggak normal + nggak wajar, kan?

Nah gua bakal ngexplain menurut gua gimana keadaan riil sekarang sama pengaruh-pengaruh dari TV ini juga. Berikut silakan dibaca....

Jadi gini, TV itu sekarang jadi kayak candu, 11-12 sama game kalo di kalangan anak-anak, juga 11-12 sama socmed kalo dikalangan remaja. Tapi gua pikir TV ini lebih parah dibanding game sama socmed, kenapa? karena TV itu penikmatnya dari anak kecil sampe orang dewasa bahkan lansia, gak peduli dimanapun rumahnya juga kaya apa miskin orangnya.

Isi TV sekarang yang terkenal plus banyak yg nonton itu kebanyakan (bisa gua sebut 60% lebih) seputar sinetron, acara komedi, gosip, iklan, film "anak-anak" Paling enggak acara-acara TV itu tadi yang punya penonton paling banyak dibanding acara-acara lain. Kecuali film "anak-anak" yang biasanya ditonton anak-anak, acara2 TV itu tadi biasanya ditonton masyarakat secara umum. Padahal isi, bobot dari acara-acara TV itu tadi kurang cocok atau bahkan sama sekali nggak cocok buat sebagian kalangan.

Kita mulai dari sinetron; sinetron ini walaupun pemerannya artis2 muda atau malah banyak juga artis yg masih remaja, tapi menurut gua bukan berarti itu pantes ditonton remaja, apalagi anak SD yang baru masuk tahap remaja. Isi sinetron itu kebanyakan cinta-cintaan, masalah hidup yg kompleks, paling enggak orang usia 20taun keatas yg bisa sepenuhnya mahamin isinya, ngambil hikmahnya. Kalo anak remaja atau anak SD yg nonton ya jadinya mereka cuma bisa niru galaunya lah, gaya hidupnya lah, gitu.

s-i-n-e-t-r-o-n

Lanjut ke gosip; gosip ini jelas cuma pas buat orang dewasa, itu aja punya efek buruk, biasanya ibu-ibu yg terkenal seneng mbuat gosip kan tontonannya sehari hari ya inini. Nah, udah ngerti begitu tapi kenyataannya itu gosip dipasang pas pagi atau siang biasanya, waktu yang bisa diakses anak sekolah dgn leluasa. Yaudah alamat, ngerti sendiri lah akibatnya kaya gimana.

Infotainment ya gosip ya ghibah

Pindah ke iklan; Iklan oke-oke aja fine gua rasa ada iklan itu wajar dan itu nunjukin bahwa negara kita selalu berkembang karena bisnis periklanan makin maju, tapi..................... Iklan ini bajak yg kurang pas kalo diliat dari etikanya. Banyak iklan yg ada pembohongan publik di dalemnya, kalo di prime-time (waktu banyak banyaknya penonton) kayanya durasi iklan lebih lama dari  durasi acaranya deh, ada juga iklan yang gak pantes (misal ada iklan ko*d*m siang siang dan itu gawat kalo diliat anak kecil, terus dia kepo) untungnya iklan yg nggak pantes pas siang sekarang udah lumayan jarang. Udah segitu banyak, belom lagi iklan politik *duh

tiga-tiganya ada unsur pembohongan publik tuh

Sekarang film tentang "anak-anak"; pemirsa film "anak-anak" ini rata-rata anak anak dan tokoh dari film "anak-anak" itu biasanya unyu unyu lucu gitulah (ini golongan film kartun), (seakan-akan) cocok buat anak-anak. Tapi sadar gak sih, walopun tokoh film "anak-anak" itu kygitu tapi bobot dari jalan ceritanya susah dipahamin bahkan buat yang seumuran gua. Candaannya banyak yang "candaan berat", oke film "anak-anak" Indonesia sama Malaysia masih mudeng lah anak kecil. Tapi sayangnya mayoritas film "anak-anak" itu buatan barat yang jalan ceritanya nggaktau untuk anak kecil atau kalangan remaja-dewasa sebenernya, blm lagi ada adegan yg seharusnya cuma boleh ada di film buat remaja-dewasa (Coba falshback film Tom Jerry, Spongebob, Power Ranget, Barbie, Naruto, dll. renungin lagi beberapa adegannya itu sbnrnya pantes buat anak-anak apa enggak). Ya, emang cuma sebagian kecil sih, tapi itu ada di hampir semua episode dan memorinya anak-anak itu lebih gampang nginget.

liat adegan itu. Cocok apa enggak buat anak kecil?

Terakhir acara komedi; pemerannya orang dewasa, jalan cerita rumit --biasanya kita nggak tau cerita komedi itu ngarah kemana, pikiran pemerannya rata2 pikiran "orang dewasa", tapi ngenesnya (ke)banyak(an) yang nonton itu anak-anak. Ada juga adegan sok pukul-pukulan, nakut-nakutin, njorokin pemeran lain sampe jatoh, nggodain cewek dngn godaan yang nggak pantes, baru baru ini ditambah lagi sama goyangan-goyangan yang ada gerakan didalemnya nggak pantes buat jadi konsumsi anak-anak sampe remaja. Oke fine, mungkin kalo cuma orang dewasa bisa paham apa yg dilakuin tapi kalo anak-anak? Mereka kan biasanya seneng mraktekin; nggodain cewek terus ketawa, pukul-pukulan terus ketawa, nakut-nakutin terus malah ngetawain, njorokin temennya sampe jatoh terus ngetawain. Asli parah. Satu lagi, gua nggak seneng sama acara komedi krn isinya cuma bikin ketawa, padahal ketawa yang berlebihan itu nggak baik. Di agama gua (Islam) ada istilah "tertawa itu mematikan hati", di agama gua ngajurin senyum, bukan ketawa. Iya emang, dengan ketawa semua dianggep lucu,  padahal isinya nggak beretika bahkan nggak bermoral. Acara komedi ini menurut gua paling berefek buruk .



Oke oke, sekarang pindah ke "bagian baiknya", TV itu mampu jadi salah satu updater paling up to date tentang keadaan di ujung-ujung negara kita. TV jugalah salah satu media yang mbantu permasalahan di Indonesia (cth. korupsi, politik, perekonomian, masalah HAM) itu perlahan-lahan membaik karena publikasi di TV itu lumayan gencar, juga di TV itu gambar bergerak, bukan sekedar tulisan, bukan sekedar foto. Lebih greget gitulah.

Tapi, kalian sadar nggak sih kalo berita-berita itu adanya, disebarinnya pas pagi, siang, sore, sama tengah malem (biasanya). Iya, waktu-waktu pas ada berita itu bukan prime-time (sekitar jam 7.00 - 9.30 malem. Padahal di prime time itulah waktu banyak-banyaknya orang nonton TV, tapi di prime-time bukannya diisi berita malah kebanyakan diisi acara komedi sama sinetron yang sebegitu nggak bergunanya. Oke, gua nggak menafikan masih ada acara talkshow, atau diskusi di beberapa stasiun TV. Tapi yang paling banyak penontonnya yang mana? Bener, acara komedi sama sinetron. Jadilah yang ngerti keadaan negara kita, permasalahan yang harusnya semua masyarakat tau itu cuma dipahamin orang-orang dewasa doang. Anak muda ngertinya cuma hura-hura. Bener apa bener?

Iya, bener TV itu jadi penyebar propaganda paling ampuh (contoh buktinya, TVRI jaman orde baru selalu dikontrol penyiarannya sama rezim orde baru) juga ajang ngerusak moral paling ampuh. Kalo emang dugaan barat berusaha ngerusak moral anak muda Indonesia itu bener adanya, ya menurut gua TV itulah medianya. Nggak cuma moral-etika, mode-mode pakaian juga banyak banget yang nggak pantes dimuat di TV. Gua nggak bilang semua buruk yaa, ada yang baik kok dan emang nggak boleh suudzon jadilah gua ngomongin realitasnya..

Suatu saat Che Guevara (pemimpin gerilya revolusi Kuba) bilang, "Televisi itu tak lain adalah hanya sebuah kotak yang dapat membodohkan saja."

Ada lirik salah satu lagu grup band Captain Jack :


                              Membusuklah di depan layar kaca, dengan drama basi yang kau lihat setiap hari..
Dan berita yang tak jelas, tentang hidup orang lain yang sama skali bukan urusanmu..
Cobalah sedikit berfikir tentang semua kontradiksi,
Banyak pecandu TV lapar, dan semua di TV berfoya-foya..
Kita diajari untuk menilai fisik belaka, mencela moral orang lain tanpa lihat diri sendiri..

Isi TV kini cuma sampah..
Isi TV kini cuma sampah belaka..
Isi TV kini cuma sampah..
Entah mengapa kalian bisa hidup menikmatinya..

Saat semua orang tolol berada dalam spotlight..
Saat semua ketololan menjadi base ways of life..
Hingga semua kebodohan mendarah daging tanpa pernah kalian sadari..

Ini yang mbaca tulisan  gua pada bisa mahamin kan? Sekarang gini aja, kita udah tau efek buruknya dan juga udah tau yg mana yang baik, ayo kita sama sama sadar. Di kasus TV ini, kita cuma punya 2 pilihan; take it or leave it. Kalo ambil ya berarti kita harus bisa bijak milih yg mana yang baik, kalopun ngambil yg kurang baik juga kita harus ambil hikmahnya, nggak nelen bulet-bulet. Kalo leave it, ini asli lebih aman, tinggalin jauh jauh barang yang namanya TV itu.

Nah, kalo udah bisa ngelakuin yang diatas itu untuk lebih baiknya lagi, kita bisa bikin kontribusi lah, misal ngritik isi TV di socmed atau ikut tandatangan petisi di change.org yang ngritik dunia pertelevisian kita. Emang gua yakin banyak dari kalian pembaca yg nyepelein itu, tapi kalian harus sadar kalo yg kaya gitu itu pasti bakal berguna, karena pasti ada orang lain yg punya pikiran sama dgn kita yang sadar keadaan kita. Ayo, kita anak muda, tunjukkan kemauan kita, semangat kita, untuk membangkitkan negara kita:)

Sumber gambar :
della.blogdetik.com
watatita.wordpress.com
scriptmag.com
mememaker.net
jalansambiljajan.blogspot.com
diandradistributor.blogspot.com

0 komentar: