Suka-duka Sekolah (+ tinggal) Jauh dari Orangtua

10/20/2013 , 3 Comments


Suatu saat, (hampir) setiap orang bisa dipastiin nggak tinggal di rumah orang tuanya lagi karena memang siklus hidup itu kaya gitu. Wajarnya 'pisah' dari orang tua itu ketika kita udah nikah nanti, atau paling cepet pas kuliah. Tapi gua nggak gitu, gua udah tinggal jauh dari orang tua sejak kelas 1 SMP. Emang banyak yang  nggak ngebayangin di umur segitu udah gak sama orang tuanya lagi, mereka mbayangin gua menderita banget. Tapi nyatanya suka-duka semua ada, berikut gua bocorin sebagian....




Duit
Dulu biasanya gua dikasi duit itu harian, atau paling banter mingguan dan itu cuma duit jajan doang. Semenjak sekolah jauh dari orang tua udah beda lagi, gua dikasih jatahnya bulanan dan itu udah jatah untuk semuanyah, bukan cuma jajan doang. Jadi deh gua ngerasain derita orang2 dewasa kalo akhir bulan >,< .. Tapi, gua bisa semau gua mau dipake apa duit itu tadi. Cuma ya itu, kalo ngasal resikonya gak tanggung2 : duit abis sebelum tanggal 20 ._.
Kalo lagi bayak duit cengar-cengir (kanan). Kalo lagi bokek pening sendiri (kiri)..  xD
Semau gue
Ketika di rumah sama orang tua, pasti apa-apa diatur dan otomatis gua gabisa aneh2. Beda dengan sekarang, waktu gak sama orang tua lagi terserah gua mau ngapain. Oke orang tua tetep nglarang, tapi gak diawasin kan sama aja nghahahah. Satu lagi, gua tinggal di asrama yang pasti brr banget peraturannya. Tapi, peraturan asrama jauh lebih mudah dijebol daripada peraturannya orang tua. Cuma, sebagai anak baik ya gua mah tetep gak aneh-aneh dan jaga diri dari yang aneh2 dongg B)

Dilupain temen
Temen yang gua maksud disini yaitu temen rumah + temen SD. Mungkin karena jarang ketemu lagi, perlahan-lahan kontak sama temen2 yang dulu jadi jarang banget atau malah putus sama sekali. Walhasil, ketika mudik kerjaan di rumah ya cuma makan - tidur - nonton tv - online gitu2 aja tanpa banyak interaksi sama temen2 dirumah juga temen2 SD dulu. Bahkan hal-hal kaya gitu juga terjadi ke gua yang dulu termasuk terkenal xD... Gua jamin hampir semua yang sekolahnya jauh bakal ngalemin yang benginian deh.

Libur nggak pulang
Rumah di Lampung, sekolah di Jogja. Berjarak >1000 km. Butuh waktu sekitar 22jam (naik bis). Pulang pergi ngabisin sekitar 600ribu (minimal). Dengan kata lain, ketika cuma libur 1,2,3hari sampe seminggu bisa dipastiin gua gak pulang karena hambatan2 itu tadi. Contohnya ketika liburan idul adha yang merupakan hari raya aja gua gak pulang kerumah. Bayangin sendiri deh ya gimana rasanya hari raya nggak ngumpul bareng keluarga di rumah...

Homesick
Ini pasti terjadi. pasti.... Bahkan rata-rata sampek nangis gara-gara belom bisa betah. Gawatnya, gara2 homesick bisa mbuat gak konsen belajar dan ketika di akhir libur seakan-akan beraaat banget ninggalin rumah. Tapi untungnya, homesick ini cuma ada di awal-awal doang (walaupun kadang butuh berbulan-bulan bahkan bertaun-taun untuk bisa betah :D). Kuncinya enjoy, kalo udah bisa enjoy nggak bakal lagi ada yang namanya homesick..

Lebih bisa mandiri
Tinggal jauh dari orang tua otomatis maksa gua untuk merhatiin sendiri apa yang kurang dari kehidupan gua. Baju, duit, tugas, time-management, makan, dll (tapi kecuali duit ya) pokoknya semua gua sendiri yang ngurus dan tanggung jawab. Jadi semuanya tergantung gua bisa ngehandle apa enggak. Kalo sampe gua nggak mau sadar sama apa yang gua lakuin, semua bakal ancur dengan sendirinya. Sedikit-banyak itu mbuat gua pelan-pelan latian untuk 'bisa hidup tanpa orang tua'.

:))

Gimanapun, gua bersyukur dengan keadaan gua sekarang walaupun lebih banyak dukanya dari pada sukanya. Iya karena gua ngerti dengan gua sekolah + tinggal jauh dari orang tua berarti gua berhasil 'nyolong start' untuk masalah kemandirian, karena gua yakin rata-rata anak seumuran gua belom pernah ngrasain yang beginian (y)

3 komentar: